Sunday, 26 February 2017

Penangan Didi and Friends

Demam Didi and Friends ni memang melanda budak-budak dalam lingkungan setahun sampailah 9,10 tahun. Aku ni kira tertinggal keretapi jugalah. Alah, anak baru pandai bercakap. Nak tengok itulah, inilah. Program ni adalah salah satu daripada benda yang anak aku akan minta nak tengok hari-hari. Ada bagusnya lagu-lagu dalam Didi and Friends ni. Banyak 'moral values' yang disampaikan melalui lagunya. Oleh sebab itu, aku bersetuju program pendidikan macam ni. Cuma ada masalah di peringkat pengguna. Pendapat aku ni peribadi sahaja. Dan cara untuk atasinya tak selalu aku laksanakan sebab kekangan masa dan tenaga. Aku pun budak lagi. Sedikit sebanyak bolehlah nak kawal sikit daripada tak terkawal langsung.

Pertama, masalah berkaitan dengan gajet dan TV. Umum tahu kesan negatif penggunaan gajet dan TV kepada kanak-kanak. Maka, apa yang aku buat adalah dengan ajak anak berborak tentang lagu tu. Contohnya, aku ulang semula 'moral values' yang disampaikan dalam lagu tu dan minta anak bersetuju walaupun dia tak faham pun apa yang kita cakap. Selain tu, aku juga tanya anak, "Didi pakai baju warna apa ye?" Masa dia tak pandai cakap dulu, aku sebut je Didi pakai baju warna biru, Nana ada pakai reben, Jojo pakai cermin mata dan macam-macam lagi. Sekarang ni bila dia dah pandai cakap, dia ulas apa yang dia tengok dan ajak aku borak sekali. Oleh itu, memang kurang berkesempatan aku nak buat benda lain. Bosan juga sebenarnya. Dan penat. Pernah sampai sakit-sakit kepala melayan dia punya soalan. Dan hari-hari tengok Didi & Friends. Sampai aku pun boleh hafal hampir semua lagu Didi ni. Suami aku pun.

Kedua, screen time. Memang kena kawal masa anak-anak dengan skrin. Bahagian ni agak 'fail' bagi kami sebab suami aku ni jenis mudah 'absorbed' dalam benda berskrin ni sampai tak sedar masa berlalu. 'Rules' aku sekali saja tengok untuk sehari. Kalau dah tengok siang, malam tak boleh tengok. Dan sebaliknya. Aku buat macam perjanjian dengan anak, walaupun dia kata 'okay' tanpa faham apa-apa. Mula-mula memang mengamuk anak bila aku buat 'rules' macam ni. Mak aku kalah betul bila cucu dia mengamuk menangis-nangis. Mujur aku jenis tegas sikit. Lantak kaulah nak menangis ke apa. Kena 'firm' dengan peraturan yang dah ditetapkan. Kalau tak, lain kali dia tak ikut dah.

'Point' ketiga ni lebih kepada nilai budaya dan sastera. Banyak lagu yang digunakan adalah lagu rakyat dan 'nursery rhymes'. Bila lirik lagu rakyat dan 'nursery rhymes' diubah, rasa seperti sedikit sebanyak nilai budaya dan sastera dihakis daripada generasi masa hadapan. Kadang-kadang, bila balik rumah Mak aku contohnya, Mak aku akan nyanyi ikut lirik asal dan anak aku akan marah bila tak sama dengan apa yang dia pernah dengar (dan hafal!). Aku tak ada lagi cara untuk memperkenalkan lirik yang sebenarnya pada anak aku. Biarlah dulu. Cuma bila dia besar nanti mungkin akan jadi satu kejutan pada dia. Bagus juga. Kalau 'curiosity' dia tinggi, mungkin dia akan rajin cari maklumat dan mengkaji. Kalau dia ada minat. Kalau tak ada, alamatnya boleh lenyap lagu-lagu rakyat ni sebab Didi and Friends ni ramai peminat, satu fenomena yang hebat di Malaysia. Jadi generasi akan datang tak tahu lagu rakyat yang asal.

 Kesimpulannya, semua benda ada baik dan ada buruknya termasuklah benda-benda 'simple' macam ni. Aku bukan nak burukkan program ni. Aku pun suka sebab aku boleh nampak satu lagi sisi anak aku yang lain iaitu minat terhadap muzik, macam aku juga. Aku boleh nampak anak aku cepat menghafal, boleh menyebut perkataan dengan betul, kenal binatang dan objek. Dia pun boleh menyanyi ikut melodi yang betul. Tapi macam aku cakap tadi, kena kawallah. Too much of a good thing can be bad for you.

Kan?

Tuesday, 21 February 2017

Penatnya Jadi Mak

Aku baru ada dua anak. Tak sampai dua bulan. Punyalah penat. Kalau ikutkan badan, kepala otak logik aku, memang rasa nak marah dan tertekan. Dapat berehat pun sebab Mak tolong jaga anak yang sulung, suami jaga anak kedua. Macam sekarang ni, suami aku jagakan anak kedua sebab aku dah stress. Perlu buat sesuatu untuk bagi lega sikit, untuk bagi 'happy'. Takkan nak guna 'drugs' kan?

Lepas pantang, aku cuba buat kerja rumah sikit-sikit. Dalam rumah Mak aku, ada Mak, Abah, adik dua orang, anak adik. Ramai orang. Tapi masing-masing buat kerjalah. Makanya kerja rumah sikit sangat kalau aku buat pun. Pun aku dah terbaring kepenatan.
Perkara ni buat aku terfikir berkali-kali; macam mana aku nak 'survive' bila balik rumah sendiri nanti? Mampu ke aku nak uruskan rumah dan anak-anak dengan suami saja? Kalau suami aku kerja, aku nak kena buat sendiri; larat ke? Dah kerja nanti macam mana pula?

Belum buat, dah fikir negatif. Bukan apa. Takut. Takut tak mampu nak pikul tanggungjawab tu. Walaupun sebelum kahwin, dah tahu apa yang akan aku hadapi terutama bila dah ada anak. Tapi rupanya banyak benda yang aku tak tahu, dan pengetahuan berdasarkan pengalaman itu lebih memberi kesan berbanding tahu teori dan dengar cerita daripada pengalaman orang lain. Lain anak, lain kisahnya, lain masalahnya, lain pendekatanannya, lain penyelesaiannya.

Dalam kepenatan buaikan dan dodoikan anak, aku pernah beritahu suami aku, dengan nada 'you-have-to-agree-with-this-fullstop', "Anak ketiga nanti tunggu empat-lima tahun lagilah".
Dan dia senyap tak cakap apa-apa. Tidur dah rupanya.

Thursday, 16 February 2017

Senyap Macam Kat Kubor

Sekarang zaman media sosial. Facebook, Instagram, Pinterest, Whatsapp, Wechat, whatnot.. Makanya, medium yang membabitkan penulisan panjang lebar seperti blog ni dah dipandang sepi oleh kebanyakan orang, termasuklah oleh si penulis itu sendiri.

Nak justify juga kenapa aku dah tak banyak menulis. Hanya untuk coretan sendiri.

Aku perasan sekarang ini aku bukan sahaja kurang melibatkan diri dengan komunikasi di alam maya, malahan di alam nyata. Antara sebabnya adalah untuk mengelakkan diri daripada mengatakan sesuatu secara kurang berhemah. Aku bukannya pandai nak berlapik sangat. Makanya, daripada ada orang makan hati, diam saja sudah. TAPI keburukannya ialah, aku juga gagal membendung orang-orang daripada terjebak ke kancah yang menyesatkan.
Sebagai contoh, ada orang beritahu aku jangan makan kek jenama A ni. Sebabnya ada persatuan P yang menjaga kebajikan orang-orang Islam ni kata ada unsur babi dalam kek ni. Aku senyap saja sambil aku yang dalam pemikiran ni tengah menggaru kepala. Ada tanda halal mehhhhh... So, JAKIM certified-lah kiranya kek ni. Banyak kali juga benda yang sama dipesan, dan dengan produk-produk yang lain juga. Aku malas nak ambil pusing sebab tahu sudah persatuan tersebut memang banyak claim produk itu ini ada unsur babi walaupun produk tu halal. Kau orang pun tahu persatuan apa.
Kancah kesesatan yang terlibat ialah penyebaran berita-berita palsu yang boleh mengganggu gugat iman. Sebabnya kesan yang jelas dan nyata, orang tersebut sentiasa dalam was-was dan keterlaluan dalam mengamalkan agama. Boleh menyebabkan orang di sekelilingnya stress juga, hahaha. Kancah kesesatan yang lain ialah betapa mudahnya seseorang menerima apa yang disogokkan sehingga hilangnya amalan mengkaji kesahihan sebelum mengambil claim tersebut sebagai sesuatu yang boleh dipegang. Baca malas, mengkaji tak pandai, asyik kena suap saja. Kalau ikut kepala sendiri, tampal pad pada penutup tangki pun boleh percaya menjimatkan minyak. Sebab itu Islam suruh kita CARI ilmu, BERGURU pada mereka yang ARIF DALAM BIDANG tersebut.

Aku lihat ramai yang terjebak dengan benda-benda yang salah bila keterlaluan sangat 'mensosialkan diri' di media sosial. Aku pun nyaris juga terkesan sebab rajin sangat nak baca confessions. Cerita pekung suami isteri ni, dalam tahun lepas tak berapa hebat sangat. Sekarang ni menjadi-jadi. Katanya untuk pedoman orang lain. Perempuan ni memang ada instict bab suami. Tapi bila disogokkan cerita laki curang bini curang 3 kali sehari semalam, tiap-tiap hari, mau juga ter-trigger instict tu.
Senyap-senyap sudah. Ada problem dengan laki, bincang dengan dia. Tak jalan, bincang dengan keluarga. Kalau tak settle dan boleh menyebabkan kita akan derhaka dengan dia, berpisahlah secara baik. Bukan pung pang dalam media sosial. Memang boleh settle. Tapi satu pakej dengan malu la.

Tak tambah lagi dengan orang yang konon bijak. Cerita pung pang air alkali ni boleh ubatkan kanser. 'Kucing kepada nenek kepada ex kepada abang aku dulu ada kanser testis tahap 5 tapi bila amalkan air ni boleh sembuh.' Chaiiiittttt!!! Bila tanya bukti, tunjuk testimoni. Apa kes? Tunjuk surat doktor la dey. Nak berhujah google saja. Mana kredibiliti kau orang sebagai manusia? Orang yang tertariknya adalah orang yang TAK MAHU perawatan di hospital sebab tak sanggup dah ulang-alik banyak kali nak jumpa doktor, buat chemo bagai, kena tahan wad sentiasa. Makanya dah pastilah pesakit tu nak consume air tu walaupun terpaksa bayar mahal gila untuk mesinnya. Minum air saja, mudah. Duduk rumah saja tak perlu nak susah-susah. Sudahnya, duit melayang, ubat dan rawatan tinggal, nyawa pun go sekali.

Bila ada orang-orang sekeliling kau, yang terlibat dengan kancah-kancah kesesatan seperti di atas ini, kau rasa patut kau tegur ke tidak? Kalau tak cakap, bertambah parahlah. Kalau kau cakap, bergaduhlah bermasam muka.
.
Aku ni dah lama sangat diamnya. Aku rasa patut aku bercakaplah. Nak maki, makilah. Aku pun bukannya baik sangat. Kau orang maki, aku bengang juga. Tapi lepas tu baru aku fikir balik. Haha...
Aku pun manusia juga beb.

Satu hal lagi, aku ni suka perbincangan. Kalau aku berborak rancak, banyak juga benda yang orang tak berapa nak layan. Contohnya, aku dengan laki aku pernah borak pasal biofuel siap google tentang fatty acids, reactions penghasilan biofuel ni bagai, Benda lain yang biasa kami borak adalah tentang kereta (enjin, gear, sistem tayar, etc), military machines, politics (of course!), economy (yang buat aku review semula benda yang aku belajar masa A-level dulu yang aku tak berapa faham sebab asyik ponteng kelas saja), tentang bahasa (BI dan BM, ada sikit-sikit Arab), food and how it affects our health and behaviour, dan macam-macam lagilah. Berapa kerat sangatlah orang yang aku boleh borak benda macam ni yang ada dekat-dekat aku. Sebab tu aku banyak diam. Nak borak sikit-sikit bolehlah.

Kesimpulannya, diam itu baik, berkata-kata itu pun baik. Gunakanlah sebaiknya.